Phane G-Ngaco

Senin, 28 November 2011

PhaneSITE

Rabu, 22 Juni 2011

Volkanisme


Volkanisme

Ø Magma

Magma adalah lelehan batuan dibawah permukaan Bumi.

Oleh karena magma cair tidak sepejal (dense) batuan disekitarnya yang padat (solid), dan kenyataannya lebih mudah bergerak, begitu terbentuk, naik ke permukaan.

Magma yang mencapai permukaan melalui pipa kepundan kita namakan gunung-api (volcano).

Ø Volcano

Kata volcano berasal dari nama dewa- api bangsa Romawi, vulcan.

Ada berbagai tipe gunung-api yang berbeda. Erupsi bervariasi dari yang mengalir dengan tenang (Hawaii dan Iceland) sampai letusan dahsyat (Merapi).

Ø Viscositas Magma dan Lava

Magma makin kental (viscous) makin sukar mengalir. Viskositas magma tergantung pada suhu dan komposisi (khususnya kandungan silika dan gas terlarut).Tekanannya sebanding dengan kedalamannya (ketebalan batuan diatasnya)

- Saat magma naik keatas, tekanan dalamnya menurun.

Ø Erupsi Magma ke permukaan

Tekanan mengkontrol banyaknya gas terlarut, makin besar tekanan makin banyak gas terlarut, dan sebaliknya. Gas terlarut dalam magma yang naik, keluar dari larutan dan membentuk gelembung-gelembung.

Ø Nonexplosive atau Explosive?

Erupsi explosif atau nonexplosif tergantung terutama pada viscositas magma dan kandungan gas terlarut.

Viscositas magma dan kandungan gas terlarut rendah menghasilkan erupsi nonexplosif.

Ø Erupsi Nonexplosif

Erupsi nonexplosif pada tahap awal dapat sangat dahsyat. Sebab gelembung-gelembung gas dalam magma basaltik viskositas rendah akan cepat naik keatas, seperti botol/kaleng Cocacola. Jika magma basaltik naik dengan cepat,, terjadilah pancuran lava yang spektakuler.

Ø Erupsi Explosif

v Pada magma andesitik atau rhyolitik yang viskous, gelembung-gelembung gas dapat naik, tetapi sangat lambat. Jika tekanan turun sangat cepat, gas dalam magma mengembang menjadi seperti buih dari gelembung-gelembung gelas menjadi pumice.

v Seringkali tidak terjadi pumice, gelembung-gelembung kecil dan magma yang kental menyemburkan magma menjadi fragmen yang halus, debu volkanik. Debu volkanik merupakan produk yang melimpah pada erupsi explosif.

Ø Erupsi Kolom

Erupsi yang terbesar dan terdahsyat adalah yang berkaitan dengan magma yang kaya akan silika dan kandungan gas terlarut. Campuran yang panas, turbulen dengan cepat naik ke udara yang lebih dingin diatas kepundan membentuk kolom keatas setinggi 45 km di atmosfir.

Ø Tephra

Erupsi dahsyat yang satu ini disebut Erupsi Plinian (nama seorang Romawi, Pliny).Partikel-partikel debris jatuh kebawah seperti hujan, jatuhan tephra, dan terakumulasi diatas tanah sebagai endapan tefra. Kadang-kadang piroklastik dalam tefra begitu panas sehingga fragmen-fragmennya membentuk welded tuff , ignimbrit.

Ø Aliran Piroklastik

Campuran gas panas dan piroklastik yang densitasnya lebih besar dari atmosfir,campuran turbulen ini cenderung mengalir kebawah dari pada membentuk kolom keatas.

Pada saat erupsi besar, aliran tefra yang panas dan mudah mengalir meluncur dengan cepat di lereng gunung-api, disebut aliran piroklastik. (bentuk erupsi yang menghancurkan dan mematikan).

Ø Nuée ardente
Wedus gembel

Aliran piroklastik dikenal juga sebagai nuée ardente (awan pijar, wedus gembel di Merapi). Beberapa pengamatan menunjukkan bahwa kecepatan aliran piroklastik dapat mencapai lebih dari 700 km/jam.

Ø Erupsi kesamping

Erupsi G. Merapi di Jateng sebelum yang terakhir, tahun 2006, lebih dahsyat. Saat magma naik dibawah kubahnya, lereng kubah bagian Selatan mulai tertekan keatas dan kesamping. Letusan awalnya lebih banyak kesamping (ke arah Kaliboyo?) daripada yang keatas. Menyapu dan menghanguskan semua di lereng Selatan.

Ø Volcano (Skinner, 1992)

Dua kelompok besar volkano :

Terbentuk oleh erupsi dari lubang kepundan, erupsi sentral (central vent).

Dan yang melalui rekahan panjang, erupsi fisur.

Erupsi sentral membentuk kerucut gunung api

Erupsi rekahan (fissure) membentuk plateau.


Selasa, 21 Juni 2011

Endapan Ekonomis

1900 juta tahun lampau.Tubuh Utama atau badan terjadi di area terbatas sekitar Kiruna dan gallivare. Cadangan total diperkirakan hingga 3.4x109 tahun. Endapannya besar dan memiliki kadar besi rata-rata 52%. Endapan dari Kiruna membentuk konsentrasi terbesar bijih di swedia. Total area dialasi oleh bijih hampir 700.000 m2 Endapan geologi telah dijelaskan oleh Geijer dan Odman (1974). Bijih yang berbeda-beda diinterpretasikan sebagai intrusi dari magma, a view championed oleh Frietsch (1978) atau gunung berapi-sedimen exhalative (Park, 1975).

Bijih ini adalah dari magnetit primer mengandung jumlah variabel apatit. Dalam beberapa Endapan, magnetit yang telah teroksidasi adalah hematit. Pada Endapan kirunavarara, oksidasi berkaitan dengan pelapukan dangkal, tetapi di endapan lain dihasilkan oleh: aktivitas hidrotermal, terkait dengan perubahan dinding-rock.

Isi phospourus dari bijih besi bervariasi btween 0,1% dan 5,5%. apatit pada umumnya berisi fluride 2.5-3.5% atau klorida dan biasanya merata menyebarkan pemikiran bijih, tapi kadang-kadang dapat terjadi terkonsentrasi di band. Bijih apatit-bantalan terjadi keratophyre porfiri whitin, sebagian sebagai lembar luas dan sebagian sebagai vein yang tidak teratur dalam batuan (bijih breksi disebut). Dalam Endapan kiirunavaara, ada dykes dari phorphyry yang comagmatic dengan batuan dasar. Beberapa dyke pra-date dan lain-lain pasca-tanggal bijih magnetit, jelas menunjukkan bahwa bijih magnetite, jelas mengindikasikan bahwa bijih magnetit adalah sejenis dengan asam-untuk vulkanisme menengah yang mendominasi wilayah tersebut. Batuan tertua di daerah thre greenstones terutama berasal dari basal dan andesit, terkait dengan produk asam batuan vulkanik, tufa, scists grafit, karbonat dan jaspilites, terkait dengan mineralisasi tembaga. The Greenstone (> 1950 Ma Lama) yang ditindih oleh colongmerates sampai dengan 600 m tebal, diikuti b keratophyre 1200 m tebal. ini pada gilirannya selaras ditindih oleh keratophyre kuarsa, Bagian vulkanik yang sering ditunjukkan: ini berhubungan dengan lapisan iner dari aglomerate dan colongmerate. Batu Turunkan atasnya Hauki adalah sedimen dan batuan vulkanik, ditindih pada gilirannya oleh phylites dan batupasir dengan cakrawala colongmerate. Pemogokan daerah timur laut dan dips suksesi menuju southeasth di sudut antara 300 dan 900 (gambar 10.3).

Tubuh bijih besar terjadi dalam dua cakrawala utama. Kiirunawaara raksasa dan mayat lussavaara kecil bijih baik menempati ketidakselarasan antara keratophyre dan keratophyre kuarsa (gambar 10.3);. mereka terutama terdiri dari magnetit dengan isi kecil apatit dan aktinolit. Endapan bijih Utamanya keratophyre ignimbrit kiiruvaara dan luossavaara mengandung fragmen bijih yang berlimpah, menyusun hingga 50% dari batuan hangingwall; fragmen sebagian besar sudut. Pada lussavaara, dinding tergantung dari bijih utama juga mengandung konglomerat, yang berbatu bijih magnetit murni, diameter beberapa decimetres, ditemukan dalam konglomerat apolymict.

kontak stratigrafi antara keratophyre kuarsa tinggi dan Hauki rendah Kompleks berisi sekelompok badan yang disebut per bijih Geijer. Sesar sering seprate dan memotong badan bijih.

Tubuh bijih kiirunavaara raksasa terdapat kontak jelas dengan atasnya dan mendasari kerathophyres, tetapi footwalls sering mengandung fragmen kerathophyres, umumnya terbreksikan dan transeksi oleh dyke dan veinlet bijih. Bijih breksi adalah umum pada kontak antara kerathophyres dan dyke porfiri, badan bijih adalah sekitar 4000m panjang dan lebarnya bervariasi dari 20m sampai 200m. Bijih ini dikenal untuk Continoue adalah kedalaman setidaknya 1500m, melainkan berbutir halus. magnetit dominan, tetapi semacam mineral terjadi secara lokal, dan beberapa tubuh semacam mineral mungkin benar-benar tertutup oleh magnetit. Fluorapatite adalah gangue utama, tapi aktinolit, kalsit, diopsit dan biotit terjadi dalam jumlah kecil; sulfida jarang. ada kontak yang tajam tetapi tidak teratur antara apatit - kaya dan apatit - zona bijih miskin. kandungan fosfor umumnya meningkat dengan produk mendalam.

The per Bijih geijer telah efektif oleh metamorfosis. Silisifikasi, sericitization dan chloritization telah terjadi di wallrocks dan bijih martitized.

Kontroversi antara penulis yang menganggap bijih gunung berapi - exhalative sedimen (misalnya, Park, 1975) dan yang tradisional regrad mereka sebagai magmatik intrusif (misalnya, Frietch, 1978) bergantung pada sifat dari bijih breksi. Kejadian pembentukan urat bijih dan dyke menarik host rocks jelas menunjukkan bersifat intrusif. Kontak antara batuan induk bijih selalu jelas, terlepas dari apakah itu terjadi sebagai badan bijih besar atau sebagai vena kecil. Dalam banyak kasus tidak teratur ada fragmen batuan induk terlampir dalam bijih. Breksi Ore, di mana bijih terjadi di urat dan gili anastomosing di berbagai arah dan sering membentuk jaringan, adalah tipikal dari bijih Kiruna. Di beberapa daerah, batuan dinding rusak oleh bijih menjadi potongan-potongan sudut bersama bidangnya, menunjukkan bahwa bijih itu disuntikkan focibly.

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Yahoo News: Top Stories